oleh

Klub-Klub Sepak Bola akan Boikot Sosial Media

INGGRIS- Dunia sepak bola profesional Inggris akan bersatu untuk memboikot media sosial untuk memprotes pelecehan dan rasisme yang terus berlanjut yang ditujukan kepada para pemain.

Klub-klub di Liga Inggris, Liga Super Wanita dan Kejuaraan Wanita akan mematikan akun Facebook, Twitter dan Instagram mereka sebagai tanggapan atas “pelecehan diskriminatif yang terus-menerus dan berkelanjutan” terhadap para pemain sepak bola, dan keputusan mereka karena kurangnya tindakan dari perusahaan teknologi.

Ini mengikuti serangkaian serangan rasis online terkenal, termasuk penargetan pemain Liverpool Trent Alexander-Arnold, Naby Keïta dan Sadio Mané setelah kekalahan klub dari Real Madrid pada awal April.

Sementara itu, beberapa waktu lalu dengan adanya peristiwa dalam dunia sepak bola untuk menjatuhkan Liga Super Eropa yang kontroversial adalah bukti kekuatan olahraga untuk bersatu dan menyebabkan perubahan.

Namun, boikot juga dimotivasi oleh kekesalan atas tanggapan platform media sosial terhadap rasisme online.

Pernyataan dari Federasi sepak bola Inggris (FA) menuntut bagi perusahaan media sosial untuk memblokir atau dengan cepat menghapus postingan yang menyinggung, meningkatkan verifikasi akun dan menawarkan bantuan aktif bagi polisi untuk mengidentifikasi dan menuntut pencetusnya. konten yang menghina. Terlepas dari serangkaian insiden pelecehan online yang terkenal sejak saat itu, dunia sepak bola percaya bahwa ada tanggapan yang tidak memadai.

Dengan hal itu, Edleen John, Direktur hubungan internasional dan urusan perusahaan FA dan rekan mitra untuk kesetaraan, keragaman, dan inklusi, mengatakan “Sangat tidak dapat diterima bahwa orang-orang di seluruh sepak bola Inggris, dan masyarakat secara lebih luas, terus menjadi sasaran pelecehan diskriminatif online di sehari-hari, tanpa konsekuensi dunia nyata bagi pelakunya.” katanya

“Ini perlu diubah dengan cepat, dan kami terus mendesak perusahaan media sosial untuk bertindak sekarang untuk mengatasi masalah ini.” ujar ia. Dikutip dari theguardian.com 

(Hm)